26 Agt 2016

Menulis Blog?

Blogkuu.. 
Tak terasa blog ini sudah lama juga umurnya.. Aku memulai buat blog ini tahun 2008. (8 tahun umurnyaa 😍, (tapi 2 tahun sempet cuma 1 postingan hehe)

Header blog baru.. Terima kasih banyak telah membuatkannya untukku, kamu, iya kamu *apa sih hehe..
Pertama buat blog dulu di Multiply. Ayahku yang mengenalkan Multiply. Zaman Multiply benar-benar seruuuu sekali dan sangat berkesan. Penggunanya bagai saudara.. Saling memberi komentar, pokoknya asyik deh.. Sayangnya sekarang sudah tidak ada lagi hiks hiks.. Sampai-sampai di facebook dibuat grup alumni pengguna Multiply πŸ˜„ yang alumni Multiply angkat tangannya ☝. Mungkin saking berkesannya. Ditutup mungkin karena semakin tidak laku.. Zaman sekarang sudah zamannya nulis status aja dah banyak yang komen hehehe.. Nulis panjang-panjang orang males baca.. Cukup foto dengan sedikit caption. Blog semakin sepi.. Begitu pula dengan blogku ini. 

Pertama yang mengenalkanku dengan blogger adalah temanku Nita saat SMP. Nita awalnya bertanya saja punya blog nggak? Ya ku jawab blog Multiply. Tapi katanya bukan.. Yang di blogger maksudnya.. Akhirnya aku buat juga deh. Dan tidak ku sangka inilah blogku yang paling awet. 

Saat SMP di Malang, aku suka sekali ngeblog.. Sampai punya banyak teman yang lumayan akrab, saling berbagi award, saling komentar, utak atik html, pokoknya asyik.. Dan ketika di SMP ada tugas buat blog, hampir semua teman-teman di sekolah ku follow. Semakin rame deh pengguna blog. 

Tapi sepertinya perjalanan blog teman-temanku sebatas untuk tugas sekolah. Ya ada beberapa teman-temanku yang lanjut blognya walaupun pindah rumah bukan di blogger. Sepertinya tinggal aku sendiri di sini hiks..

Oh iya, akhirnya adikku mulai ngeblog lagi beberapa hari yang lalu.. Selamat datang lagi Yumna!! Temani kakakmu ngeblog ya hehehe.. Adikku buat blog saat dia SD, dan sekarang adikku ini sudah SMA kelas 2 MasyaAllah.. Cepat sekali waktu berlalu..

Terlihat di beranda blogku yang rajin update lebih banyak blog-blog luar indonesia. Teman-temanku hilang semua 😞 harus hapusin satu-satu deh blog yang nggak aktif. Karena blog yang ku follow ternyata sudah 291 blog hehe πŸ˜… dan itu semua duuuuikiiit yang aktif sampai sekarang 😌😌😌 harus cari teman baru.. Ada yang mau berteman denganku? πŸ˜…πŸ˜ Teman blogku yang aktif sekarang cuma mba +selma alan kayaknya hihihi.. Harus cari teman nih.

Tapi dengan sedikitnya pengunjung dan teman blogku, aku agak lega.. Ya, sebenarnya aku maluuu hehe.. Sudah ibu-ibu sih, tulisannya masih kayak anak-anak (atau remaja boleh deh hehe). Apalagi kalau ada teman baru di dunia nyata yang sama-sama ibu-ibu juga tau blogku, jujur aku takut mereka membuka lembaran lama dalam hidupku di blog ini πŸ˜„ maluuuuu... Tulisan banyak curhat aja kayaknya saat-saat sekolah. Tapi mau dihapus sayang,, Ya sudah lah dibiarin aja tapi jangan dibully ya 😁

Blog ini memang nggak ada arahnya,, Ada rajutan, foto, kisah hidup, curhat, bahkan resep juga ku tulis sekarang. Aku punya blog yang fokus pada rajutan bersama temanku Tantri (Tantrii kamu juga nggak aktif lagi di blog!! πŸ˜‘πŸ˜‘ kembalilah temani akuu). Sepertinya blog rajut kami banyak pengunjung, mungkin karena fokus di satu bidang ya jadi orang yang butuh akan ke sana. Kalau blog ini? *krik krik krik

Hahaha yang penting aku bahagia lah πŸ˜€ sepertinya blog ini tetap jadi tempatku menuangkan segala kata-kata ketika hanin tidur atau bangun, tempat belajar menulis, tempat berbagi, curhat, cerita, dan tempat apa saja.. Ya, aku sempat lupa ketika memikirkan blogku yang tanpa arah, judul blog ini  dari dulu ku beri nama "Baiti Jannati, rumahku surgaku, tempaku menulis apa saja..". Harusnya aku tak memikirkan arah blog ini.. Dari dulu ternyata memang untuk menulis apa saja.. Sesuka hati 😊

Baiklah.. Cukup kata-kata curhat tidak jelas untuk hari ini.. Terima kasih para pembaca blogku, komentator blogku, pengunjung yang nyasar ke blogku, kalian membuatku bahagia ❤️


BACA SELENGKAPNYA

13 Agt 2016

Aku, Sahabatku, dan Jilbab Besarku (2)

Gantungan hp dari temanku.. Kelas 9C 😊 mungkin hadian ini sekitar 6 tahun yang lalu sampai karatan πŸ˜… Terima kasih teman-temanku 😊


Ini lanjutan postinganku sebelumnya πŸ˜‰ 

Suatu hari X pun mengirimkan chat padaku lewat facebook. 

 X : "Nas , suwon yo , dlu km kn yg ngasi ak no-x Y .. Thx pol" 

 "Nas, terima kasih ya, dulu kamu kan yang ngasi aku nomornya Y.. Terima kasih banget

 (Keterangan : inisial Y : sahabatku) 

 Aku : "dasar.. saya menyesal sekarang.. " 
 X : Lho opo-o nas ? 
 Aku : yo ngono.. 
 X : Ak gg bole t , Ama Y ? T.T 
Aku : Wkwwkwkwkk ya gimana yaa? Mmmm... wes ngono wes 
X : Huahuhuhu Yo wz lah.. T.T 
Aku : wkwkwkkk jok sedih ta 

 2 menit nggak dibalas 

 Aku : X marah a? 
 X : Lha ancen , dlu ak lho tax km no Y it soalx ak sungkan ma dy.. Dy ngrjain ips ndirian.. Tp lha kok ak kcantol , y maap .. Bkanx saia mw mrusak shabat anda.. Huhuhu T.T 
 Aku : Hahahaa,,, dasar... iya wes gak apa.. Y bisa memilih mana yang terbaik buat dirinya 
 X : Gg mara kok Yee Makasi nas 
 Aku : ya, , sama2.. eitt,, tapi ojok aneh2 lo... kasian Y... km ngerti suasana ank2 pas tau Y pcran sm km ta? 
 X :Gg la.. Km tw kn ? Ak lho pling ngepoll cm ngmong , itpun dgn malu2 Insyaallah Ak gg akn kcwain Y Hehe Emg suasanax gmn nas? 
 Aku : yo ngono..anak2 langsung kaget semua km tau kan keluargax Y kyk gmana? 
 X :Gg tau .. Hihi Ak gg tau kluargax nas.. Ak cm knal kk-x doank 
 Aku : hahaa..pantesan,,, kamu kok brani nembak Y 
 X : Emg knapae nas kluargax ? Ketat t , praturanx? 
 Aku : mmm.. aku mau cerita tapi takut di marahin Y ya semacam itulah ibunya cadaran 
 X : Oh.. Ak mkax.. Wktu it Y smpet blang kalo dy lg dmarain ibux wktu plg maghrib.. Thx nas.. 
 Aku : makax pas Y pcrn sama km ank2 kaget smw,, Y trmasuk ank yg di kenal alim klo km tw pas kelas 7, dia g pernah ngomong sm ank laki kalaupun pernah itu cm bntar. makanya Z manggil dia munafik gitu... apalagi sama foto profilnya Y.. 

 Dan X nggak balas lagi sepertinya..

Hehehe ternyata dari dulu aku orangnya nggak enakan dengan orang lain.. Takut membuat orang lain marah. πŸ˜… Yaaa dan hari-hari berjalan dan aku juga terpengaruh teman-teman lainnya, mulai biasa dengan hubungan mereka. Sepertinya hubungan mereka lumayan lama. Tapi namanya juga PACARAN.. Main-main aja, janji palsu semua, modal omongan manis dan coklat, Ya akhirnya putus juga... Yaaa aku tak ingat/tak bertanya apakah sahabatku yang minta putus atau bagaimana.. Tapi kabarnya akhirnya X pacaran dengan cewek lain.. Hmm katanya nggak mau ngecewain? Kalau emang cinta, tungguin dong sampai waktu yang pas dan lamar gituu.. Hehehe.. 

Mendekati kelulusan, suatu hari ada pelajaran bahasa Indonesia. Tentang membuat tabel grafik kalau nggak salah.. Dan datanya, kita tanya teman-teman 1 kelas mau lanjut ke SMA mana nantinya, dan terakhir dibuat grafiknya. Di saat semua teman-temanku menjawab dengan sekolah-sekolah favorit bin kece di kota Malang , Aku dan sahabatku bingung.. Tidak bersemangat. Akhirnya kami sepakat akan mengatakan lanjut ke MAN 1 Malang. Hehehe kenapa jadi sepakat? 

 Saat itu, kabarnya sahabatku akan dipondokkan di sebuah pondok di Solo. Ayahku juga memutuskan untuk pindah ke Lombok karena nenekku semakin sakit. Keluargaku semua ada di Lombok. Aku dan sahabatku akan berpisah semakin jauh.. Sahabatku ke barat, aku ke timur. Sepertinya saat itu kami malu.. Pondok.. Sedangkan teman-teman lainnya bercita-cita ke SMA favorit di Malang. Aku pun juga akan sekolah di pondok ketika di Lombok nanti.. Jadilah pelarian untuk menjawab pertanyaan teman-teman kami untuk tugas itu : MAN 1 Malang. 

 Sahabatku mengajakku agar aku ikut mondok juga di Solo.. Tapi apa daya.. Aku ingin juga tetapi orang tuaku sepertinya tidak akan mengizinkan karena terlalu jauh. Akhirnya kamipun berpisah setelah kelulusan.. Sahabatku jadi di Solo dan aku juga di Lombok. Sama-sama di pondok. Walaupun aku tidak mondok di sana.. Selesai pelajaran, pulang ke rumah. 

 Saat di pondok, tentu saja jilbabnya panjang. Alhamdulillah aku sudah biasa dengan jilbab panjang. Aku tidak asing lagi di sekolah. Semua sama. Di sinilah aku banyak belajar agama. Semakin mengenal Islam. Alhamdulillah.. Nikmat yang besar.. 

 Ketika liburan, aku dan sahabatku saling telpon dan berbagi kabar. Kami saling menanyakan berapa banyak hafalan al-Qur'an kami. Awal-awal, seingatku hafalanku lebih banyak darinya. Di liburan berikutnya, sahabatku semakin mengejarku. Dan begitu seterusnya dan akhirnya... Sahabatku lulus dari pondok dan sudah hafidzah (hafal 30 juz). Sedangkan hafalanku nggak sampai 1/3 al-Qur'an.. MasyaAllah.. Dan kini ia tampil dengan jilbab besarnya.. Diapun melanjutkan kuliah agama di Jakarta.. Iparku yang dulu mondok di Solo bilang, sahabatku sangat rajin belajar. MasyaAllah.. Barakallahu fik Sahabatku.. Walaupun di masa lalu kamu sempat berbelok, Alhamdulillah Allah masih menjagamu. Semoga tetap istiqomah.. Terima kasih telah mengajakku berjilbab besar dan semua pelajaran kehidupan selama ini.. Semoga Allah mempertemukan kita kembali di SurgaNya.. Aamiin...
BACA SELENGKAPNYA

11 Agt 2016

Aku, Sahabatku, dan Jilbab Besarku (1)


Alhamdulillah.. Segala puji bagi Allah atas nikmatnya Islam.. Kalau bukan karena bimbinganNya, mungkin aku tidak seperti sekarang ini.. Alhamdulillah sejak kecil keluargaku termasuk yang menjaga batasan-batasan agama. Setidaknya ayah ibuku ketat menjaga shalat anak-anaknya, harus pakai jilbab, melarangku pacaran sampai-sampai saat aku kelas 5 SD aku sudah diminta berjanji untuk tidak pacaran. Padahal dulu sampai mana ya pemahamanku tentang pacaran? *beda yaa zaman sekarang sama zaman duluu hehee


Ayah ibuku menjaga anak-anaknya untuk memakai jilbab. Tidak boleh lepas di depan selain mahram. Walau jilbabnya ya biasa-biasa saja, jilbab segitiga dan jilbab langsungan yang setidaknya menutup dada. Atau mungkin pernah tidak sampai menutup dada. Pokoknya nggak ketatlah peraturan harus sepanjang apa jilbabnya..

 Saat pertama masuk MTsN di Malang, saat semua masih imut-imut wajahnya dan aku tak kenal siapapun di kelasku, kecuali 1 orang, karena dia dulu 1 kelas denganku saat SD. Saat SD pun aku tak akrab dengannya. Tetapi karena aku dan dia tak mengenal siapa-siapa, jadilah aku duduk bersamanya dan pada akhirnya kami akrab dan bersahabat. Sahabatku ini baik, lugu, dan mungkin paling alim di kelas (alim bahasa indonesia ya bukan bahasa arab hehe). Yaaa alimnya standar anak-anaklah hehehe.. Kenapa aku katakan dia alim? Karena dia sering mengajakku puasa senin kamis. Aku kagum padanya. Hubunganku dengannya baik dan kami jadi puasa senin kamis bersama. Kemana-mana bersama... Pergi ke perpustakaan daerah bersama.. Sama-sama deh pokoknya.. 

 Alhamdulillah lingkunganku juga baik. 2 pamanku dari ibu lulusan pondok dan sekolah di Lipia. Aku jadi sering bertanya-tanya tentang masalah agama dan mulai mengerti banyak hal. Hal-hal yang tidak kudapatkan di MTs. Alhamdulillah Allah menjagaku juga dari pergaulan bebas. Aku jadi lebih berhati-hati. Ditambah sahabatku yang rajin puasa ini. Juga di MTs aku mengikuti organisasi Remas (remaja masjid) sekolah bagian buat mading. Jadi banyak baca majalah islami. Alhamdulillah nikmat yang sangat besar untukku saat itu. 

Ketika kami naik kelas 3, akhirnya kami sekelas lagi. Kami berpisah saat kelas 2. Entah saat kelas 2 atau 3 *aku lupa, sahabatku mengeluhkan ibunya yang memaksanya untuk memakai jilbab besar ke sekolah. Ia bercerita bahwa ibunya kini sudah bercadar dan ia harus memakai jilbab besar ke sekolah. Di Mts jilbabnya memang standar saja panjangnya: kain kotak dilipat segitiga yang alhamdulillah masih menutup dada dan 1 baju orange khas MTs yang jilbabnya pas-pasan menutup dada yang meragukan. Dan ibunya memaksanya untuk mengenakan yang lebih panjang lagi dari itu. Sahabatku ini tidak mau. Ya mungkin malu.. Karena akan aneh sendiri bukan kalau sendirian berjilbab panjang? Akhirnya aku bersedia menemaninya memakai jilbab panjang.... 

Kumulai hari-hariku ke sekolah dengan melipat kain kotak itu tidak saling bertemu antar ujung satu dengan yang lainnya agar lebih panjang untuk menemani sahabatku berjilbab panjang di sekolah. Hari demi hari terlewati, dan alhamdulillah seingatku tidak ada teman-teman yang mengejekku atau sekedar bertanya mengapa jilbabku semakin panjang. Tinggal seragam khas MTs yang tidak bisa ku apa-apakan karena bentuknya jilbab langsung pakai. Hal tak terduga terjadi. Sahabatku berhenti memakai jilbab panjang. Sepertinya ia masih malu. Jadi saat berangkat ke sekolah, ia kenakan jilbab panjangnya dan sesampainya di sekolah langsung ke kamar mandi dan memendekkan jilbabnya seperti teman-teman lainnya. Tinggal aku sendiri bersama angin yang berhembus... Teganya kamu sahabatkuu hiks hiks.. Aku harus bagaimana? Aku lebih malu lagi jika harus memendekkan jilbabku setelah memanjangkannya. Hmm.. Akhirnya aku tetap bertahan dengan jilbab panjangku.. Dan sahabatku kembali ke jilbab MTs yang dulu..

Kesedihanku datang lagi.. Saat kelas 3, ada tugas kelompok pelajaran IPS, temanku, laki-laki, sebut saja X, mengirimkan sms dan meminta nomor sahabatku. Alasannya karena dia sekelompok dengan sahabatku dan perlu sms. Mungkin untuk diskusi tugas mereka. Akhirnya kuberikan. Dan lama.... Hari-hari kami seperti biasa.. Sampai suatu hari sahabatku dan beberapa teman akrabku yang lainnya tertawa dan seperti menyembunyikan sesuatu dariku. Akhirnya mereka memberitahu juga. Ternyata sahabatku sudah berpacaran dengan X. Betapa kesalnya aku dan kaget. Ku lihat X dan dia hanya senyum-senyum saja. Lalu aku harus bilang apa? Selamat? Di saat teman-temanku yang lainnya senang dan menggoda sahabatku, sepertinya hanya aku yang tidak setuju dengan hubungan mereka. Ya, ini MTs.. Pacaran sudah menjadi hal yang biasa di sini. Aku yang masih miskin ilmu ini tak bisa berbuat apa-apa... 

 Bersambung...
BACA SELENGKAPNYA

19 Jul 2016

Buat Bakpau Ternyata Mudah!


bakpaukuu

Bakpaau...
Oooh Bakpau...
Kok enak sii hehehe..
Sudah berapa tahun ya nggak makan. Karena nemu resepnya di JTT (justtryandtaste.com), jadi nyoba buat. Ternyata mudah dan nggak banyak bahan! No mixer, No Telur, No Oven πŸ˜„ Dulu memang sebelum punya oven dan mixer suka cari resep yang nggak pakai oven. Alhamdulillah sekarang sudah punya oven dan mixer. Ini percobaan sudah lama sih tapi baru sempet diposting di blog. Baiklaah.. Inilah diaa...


Percobaan pertama


Resep asli bisa dilihat di:
Resep Roti Pau a la Tobias Lee
Sumber resep : blog JTT


Karena takut gagal.. Akhirnya aku membuat setengah resep dulu. Dengan berbekal nggak punya timbangan dan bahwa 1 cup tepung = 140 gram dan 1 cup = 1 cangkir = 16 sdm, jadilah hitung-hitunganku ini.

BACA SELENGKAPNYA

12 Jul 2016

Puasa dan Lebaran 1437 H

Akhirnya ngeblog lagi.. Habis dapet semangat dari Riska hehehe.. Alhamdulillah kita telah dipertemukan dengan bulan Ramadhan.. Taqabbalallahu minna wa minkum semuanya.. Semoga kita tetap istiqomah untuk semangat beribadah dan dipertemukan kembali dengan bulan Ramadhan. Aamiin

Postingan kali ini kayaknya seperti diare diary πŸ˜…
Ramadhan kali ini berbeda dari sebelumnya. Ramadhan tahun ini full di Madinah kota tercinta dan pertama kali puasa ada anak. Puasa di Madinah itu siapin sahur sekitar jam 3, adzan subuh sekitar jam 4, buka puasa jam 7 lebih berapa menit.. Jadi puasa sekitar 15 jam dan lagi musim panas. Tapi aku ya di rumah aja alhamdulillah setel AC hehe.. Solat isya itu jam 9 kurang beberapa menit sebenarnya, tapi semua masjid memundurkan waktunya stengah jam baru adzan isya. Jadi sekitar stengah 10 solat isya. Kalau shalat di masjid Nabawi sekalian shalat tarawihnya, selesai sekitar jam stengah 12 atau jam 12.... Dan 4 jam lagi subuh! πŸ˜„ 

BACA SELENGKAPNYA

30 Mei 2016

DIY - Vas Bunga Rajut (Crochet Vase)

#MenghiasRumah - part 3

Setelah sekian lama hanya melihat rajutan-rajutan yang setengah jadi, akhirnya ada rajutan yang selesai juga dan bisa dipajang di rumah. Seperti keinginanku dulu di postingan sebelumnya, aku punya beberapa bunga yang tidak mempunyai vas. Munculah ide untuk membuat vas bunga dari botol bekas jus buah dan dirajut dikit. Sebelumnya pernah buat tetapi belum ditulis di blog hihihi.. Nulis yang fresh ini aja dulu mumpung semangat hehee..


Alhamdulillah akhirnya ada vas bunga.

Vas kali ini insyaAllah lebih aman karena di gantung di tembok. Amannya dari segi nggak bisa diraih anak-anak hehe.. Maklum sekarang nggak bisa pajang apa-apa yang berbahan kaca di atas meja. Rawan ditarik anak dan akhirnya pecah. 


Naah karena ini botol bekas yang dirajut dan kekuatannya saat digantung ada pada rajutannya, jadi harus pakai benang yang kuat. Benang yang kuat sih benang nilon, rangking 2 mungkin polyester ya.. Karna cuma benang polyester yang ada jadi pakai benang poli. Daaan dengan jarum besar no 7 hihihi.. Yup, tentu biar cepat jadi hehehe.. Karna banyak kerjaan lain yang menunggu.


Sekalian berbagi di sini, siapa tau bermanfaat untuk yang ingin mempercantik rumahnya. Dan aku juga sekalian belajar nulis pola rajutan. Kalau ada salah mohon koreksinya yaa 😊


Ini dia botol bekas*nya..
Dari botol jus buah yang isinya 250ml. 
Ukurannya kurang lebih :
Diameter bawah : 6 cm
Tinggi : 17 cm 



Vas Bunga Simpel 🌸 Simple Flower Vase
By : Inas Basymeleh

Benang/yarn : polyester
Jarum/hook : 7
Istilah/Abbreviation : magic ring, ch, dc, slst, 2 dc inc

Pertama,,
Firstly,,

Baris 1-3
Buat magic circle
Make a magic circle

Baris 1: ch 3 (kita anggap 1 dc), lalu buat 11 dc pada magic circle, slst pada ch ke 3 yang pertama kita buat ( hasil 12 dc)
Row 1 : ch 3 (count as dc), 11 dc in magic circle, slst in the third ch of 3 ch (12 dc)

Baris 2: ch 3, 1 dc pada lubang yang sama, *2 dc inc pada lubang berikutnya, ulangi dari * 11 kali, slst pada ch ke 3 (hasil 24 dc)
Row 2 : ch 3, dc in the same st, *2 dc inc in the next st, repeat from * around 11 times, join with slst in the third ch (24 dc) 

Baris 3 : ch 3, 2 dc inc di lubang berikutnya, *1 dc di lubang berikutnya, 2 dc inc pada lubang berikutnya*, ulangi dari * 11 kali, slst pada ch ke 3 (hasil 36 dc)
Row 3 : ch 3, 2 dc inc in the next st, *dc in the next st, 2 dc inc in the next st, repeat from * around 11 times, join with slst in the third ch (36 dc)


baris 2-19

Baris 4 - 18 : ch 3, lewati 2 lubang, (2 dc inc, 1 ch, 2 dc inc) pada lubang berikutnya, lewati 2 lubang, *1 fpdc pada lubang berikutnya, lewati 2 lubang, (2 dc inc, 1 ch, 2 dc inc) pada lubang berikutnya, lewati 2 lubang berikutnya, ulangi dari * 11 kali, slst pada ch ke 3
Row 4 - 18 :  ch 3, skip 2 st, (2 dc inc, 1 ch, 2 dc inc) in the next st, skip 2 st, *1 fpdc in the next st, sk 2 st, (2 dc inc, 1 ch, 2 dc inc) in the next st, sk 2 st, repeat from * around 11 times, slst in the third ch

Baris 19 : ch 3, 1 dc di 35 lubang berikutnya, slst pada ch ke 3 (hasil 36 dc)
Row 19 : ch 3, dc in the next 35 st, slst in the third ch (36 dc)

baris 20

Baris 20 : slst di 4 lubang berikutnya, 25 ch, slst dari belakan rajutan di lubang dc ke 33 (dihitung dari 3 ch pertama sebagai dc pertama di baris 19). Mulai mengerjakan dr balik rajutan. Slst di lubang-lubang berikutnya dan berlanjut di 25 ch berikutnya dari, slst di lubang berikutnya. Matikan benang.
Row 20 : slst in the next 4 st, 25 ch, slst in the 33th dc from wrong side. (count from ch 3 that count as first dc (row 19) to know the 33th dc). Start crocheting in the wrong side, slst in the next stiches and in 25 ch, slst in the next st. Fasten off. 

***

Setelah rajutan jadi, masukan botol pada rajutan, hiasi dengan pita di tengahnya/ sesuai selera. Dan gantung di tembok.


Akhirnya bisa bikin pita yang rapi hihihi.. 

Tampilan ketika digantung tanpa bunga.. Ini botolnya tidak aku lem dengan rajutan. Bisa di lem juga kalau mau dengan lem tembak/ lem yang kuat lainnya.

Bagaimana teman-teman? Mudah bukan? πŸ˜ƒ Semoga jelas ya penjelasannya, gambarnya.. Terutama di baris 20. Aku bingung gimana jelasinnya hehee.. Semoga gambarnya bisa membantu. Kalau ada yang membingungkan penjelasannya monggo ditanyakan. Semoga bermanfaat dan menginspirasi. Kalau ada yang salah tulis juga mohon koreksinya ya.. Ditunggu karyanya πŸ˜ƒ Selamat Berkreasi πŸ’ͺπŸ’ͺ


__________
* yang tinggal/pernah di Saudi, tebak ini botol apa kira-kira? πŸ˜„


BACA SELENGKAPNYA

26 Mei 2016

Nasi Arab Maqlubah (Ω…Ω‚Ω„ΩˆΨ¨Ψ©) | CookBlog Challenge Middle East IDFB

Maqlubah pertamaku hehe

3 hari yang lalu nyoba buat masakan timur tengah lagi. Yup! Namanya Maqlubah. Pertama tau makanan ini dari kakak kelas dulu di SMA yang nikah dengan orang Yordania, dia cerita tentang masakannya sehari-hari. Ada yang pakai yoghurt nasinya, hmmm gimana eneknya ya hehehe.. Katanya awal-awal makan nggak suka, tapi sekarang malah suka banget πŸ˜„. Kakak kelasku juga cerita tentang membuat Maqlubah dan membuatku terpukau dengan ceritnya. Jadi, maqlubah itu artinya terbalik. Dipanci kita susun kentang dan terong yang sudah digoreng, masukan nasi, masukan ayamnya, masukan nasinya lagi. Lalu dimasak. Setelah nasi matang, jangan diaduk dulu.. Siapkan piringnya, balik deh pancinya dan nasi beserta lauknya sudah siap santap. Tapi aku masih nggak sadar kalau nanti hasil akhirnya itu padat masih berbentuk pancinya. Unik ya? Mungkin ini sebabnya dinamakan maqlubah/terbalik, karena nanti pancinya dibalik aja. Jadi penasaran gimana buatnya. Ternyata ini memang masakan orang Yordania dan Palestina. Aku pikir ini masakan orang Saudi hihihi. Tapi sepertinya sudah populer di beberapa negara lainnya..

Itu cerita sudah lamaa.. Akhirnya buat juga. Padahal belum pernah beli aslinya. Jadi rencananya pengen ikut challege masak bulan mei dengan tema Timur Tengah yang diadakan oleh Indonesian FoodBlogger. Tau info ini dari blog mba +selma alan ada challenge. Coba ikut aah,, Awalnya mau buat camilan-camilan aja untuk challenge. Tapi karena lagi semangat pengen nyoba buat Maqlubah, sekalian aja masakan ini untuk challenge 😊. Padahal belum siap apa-apa waktu itu, bahan nggak lengkap, sudah jam 11 siang, nggak inget langkah-langkahnya cuma pernah liat vidionya sekilas, resepnya belum diterjemahin masih bahasa arab hehehe lengkap deh. Jadi pas masak bolak balik liat vidio di youtube yang macet karena jauh dari wifii dan liat anak lagi ngapain hihihi.. Tapi Alhamdulillah Allah mudahkan dan alhamdulillah kata suami rasanya enaaaak 😍 bahagia ya rasanya kalau suami suka masakan kita hehe.. Rasanya itu gimana ya.. Enak deh pokoknya.. Kalau ada yang pernah coba madgut, mungkin mirip itu rasanya. Dominan rasa tomat tapi dengan nikmat rempah-rempahnya.. Hmm.. MasyaAllah. Tapi kan aku juga belum pernah coba aslinya hahaha.. Yang penting enak deh pokoknya.

Jadi resepnya.. Aku bingung bagaimana  harus menuliskannya. πŸ˜…

Aku melihat dari 2 resep..

Ini dia resep yang kulihat. Dapat  dari snapchat mraaaim123. Ceritanya punya snapchat tapi jadi tempat belajar masak hehehe.. Aku banyak follow akun orang saudi yang rajin masak πŸ˜„ Lagi semangat belajar masakan Arab nih. Nah, untuk Maqlubah, aku lebih banyak melihat di resep pertama ini. Tapi di resep pertama nggak ada takaran detailnya.

Sumber : snapchat mraaaim123


Jadi nyoba nyari lagi di youtube, nemu resepnya chef Manal Alalem. Tapi nggak ditonton habis. Cuma nyontek takaran bumbunya aja hehe,,

sumber : Youtube Manal Alalem
sumber : Youtube Manal Alalem

Jadi,, Sepertinya resep akan ditulis dengan penuh cerita hihihi.. Jadi ini resep yang sudah kumodifikasi gabungan dari 2 resep di atas. Karena masih coba-coba jadi buat porsi kecil. Sayang aku tidak foto step by stepnya.. 

Bahan :
- Kentang sesuai selera. Aku pakai 3 ukuran kecil-sedang
- Terong (nggak pakai karena nggak ada)
- Beras Basmati 2 cup ( di resep chef Manal Alalem pakai beras mesir)
- Air 4 cup
- 1/2 bagian ayam (450-500gr)
- Bawang Merah 1 (bawang merah di sini seperti besarnya bawang bombai)
- Bawang Putih  5
- kayu manis 3 cm
- Cengkeh 4
- Kapulaga 4
- Merica Hitam 1/2 sdt
- Jintan seujung sendok (dikiit)
- Tomat (tadi nggak pakai karena habis) & Pasta Tomat (nyoba pakai 2 sdt alhamdulillah pas. Tapi tanpa tomat)
- Daun Ghar 1 cukup sepertinya (nggak punya,, Padahal ini mungkin yang bikin rasanya khas arab ya?)
- Kunyit 1/4 sdt
- Cabai hijau (aku pakai merah ukuran sedang 2)
- Lemon hitam (ini dari resep pertama. diresep chef Manal nggak pakai. Aku juga nggak punya jadi nggak pakai. Mungkin pakai 1 saja cukup)
- Garam Gula secukupnya
- minyak secukupnya
- rempah-rempah arab kalau ada

Cara :
1. Cuci beras basmati, rendam dengan 3 cup air selama 1/2 jam

2. Siapkan kentang, kupas, potong-potong kentang dan terong melingkar. Goreng hingga matang. Sisihkan.

3. Potong-potong ayam sesuai selera.

4. Iris bawang merah, bawang putih ku geprek lalu diiris. Tumis bawang merah dan putih bersama kayu manis, cengkeh, kapulaga, jintan, lemon hitam.

5. Masukan ayam, aduk, tunggu 5 menit.

6. Tambahkan tomat yang sudah dipotong kecil-kecil dan pasta tomat, garam, gula, kunyit, cabai hijau utuh, dan air secukupnya. Biarkan sekitar 15 menit sampai ayam matang dan air menyusut. Matikan api.

7. Selagi menunggu ayam matang, Siapkan panci lain, masukan rendaman beras dengan sisa airnya, tambah airnya 1 cup lagi, garam secukupnya (icip rasa air nasinya), sedikit minyak, dan cabai (aku tidak pakai takut pedas). Masak hingga hampir matang dikiiit lagi. Cara masaknya, didihkan air, lalu kecilkan api paling kecil, tutup panci dan tunggu matang. Bisa ditambah air sedikit agar tidak terlalu kering kalau menggunakan beras basmati. Karena beras basmati tidak lengket seperti nasi Indonesia jika agak kebanyakan air. Matikan api.

8. Siapkan panci lain (kalau bisa ukurannya selebar piring saji). Tata kentang dan terong di dasar panci. Kemudian letakan setengah nasi yang hampir matang, ratakan dan ditekan-tekan. Kemudian ayam beserta bumbu-bumbunya, ratakan. Kemudian sisa nasi, ratakan dan ditekan-tekan. Tutup panci dan masak dengan api paling kecil 1/2 jam / hingga nasi benar-benar matang.

9. Siapkan piring saji, balik panci dan siap dihidangkan😊

Maqlubahku

Eits, yang benar sebelum dihidangkan, lihatlah seninya apa berhasil atau tidak hahaha.. Jadi aku buat Maqlubah ini benar-benar kurang persiapan. Nggak tau rupanya dan tehniknya (pas lihat foto hasil maqlubah, nggak sadar bentuknya seperti panci), pas dibalik pancinya yaaa berantakan lah nasiku hehehe.. Setelah googling, ternyata hasilnya keren loo.. Walau ada juga yang hasilnya sudah campur aduk antara nasi dan lauknya. Ini dia hasil pencarian di google.


Foto 1

Foto 2. Yang ini kreatiif

Hiks hiks.. Beda ya sama hasil buatanku. Walau hasil foto Maqlubahku lumayan tapi tentu itu hasil ditata dulu hehehe.. Aslinya campur aduk nasi, ayam dan kentangnya. Kentangnya lengket di panci dan beberapa ada yang gosong. Mungkin harus dioles minyak atau mentega dulu di dasar panci. Juga panciku kebesaran, nasi sedikit, daan tidak ditekan-tekan. Aku pikir ini seperti Madgut yang nanti bakal diaduk setelah matang. Ternyata memang ada seninya saat penyajiannya. Benar-benar kurang persiapan. Pantas saja namanya Maqlubah. Walau penampilannya kurang, tapi rasanya, hmm.. Enaaak.. Pengen masak lagi  jadinya.. Ini aja tanpa daun ghar dan lemon hitam sudah enak.

Benar saja akhirnya aku buat lagi kemarin. Dengan harapan bentuknya bakal seperti panci hihihi.. Buat porsi kecil, panci kecil, tata kentang membentuk bunga, daaan saat dibalik,,,,

Gagal lagiiiiii hehehee...
Nasinya berantakan, kentangnya tetap lengket setia dengan panci seperti perangko. Hmm apa yang salah ya.. 

Ya udah tata sendiri aja kentangnya hehe,, Maqlubah keduaku.

Akhirnya liat vidio-vidio lain lagi di youtube. Aku perhatikan pancinya, ternyata teflon!!! 😌😌😌😌😌

Jadi pas dibalik nggak nempel kentang dan terongnya..

Dan ternyata memang berbeda-beda tehnik membuat Maqlubah ini. Ada yang bumbunya di nasi jadi nasinya sudah berwarna, tapi lauknya tidak ada bumbunya. Ada juga yang nasinya putih dan bumbunya di dagingnya (seperti yang kubuat) jadi hasilnya nanti nasi berwarna merah putih. 

Bumbunya juga antara resep satu dengan yang lainnya ada saja bedanya. Namun dari yang ku lihat intinya tetap sama : tomat dan rempah-rempah khas arab (kapulaga, cengkeh, dll). Mungkin karena sudah terkenal di beberapa negara lain jadi ada tambahan kreasi dari negara tersebut. Juga lauknya, bisa ayam atau daging. Dan tidak hanya kentang dan terong saja.. Bisa ditambah potongan tomat, kol, irisan bawang merah.. Yup, sepertinya sesuai kreasi yang buat ya.. Dan biasanya dimakan dengan yoghurt dan salad arab. Kapan yaaa ke Yordania supaya bisa icip aslinya πŸ˜†

Ayoo teman-teman coba buat juga.. Gampang loo.. Beneran deh.. Tapi semoga berhasil saat membaliknya ya hihihi.. Tanpa daun ghar dan lemon hitam tetap enak kok. Kabari yaa kalau buat juga.. Terima kasih sudah membaca dan selamat mencoba 😊 


____________________
Sumber bacaan dan foto
https://en.m.wikipedia.org/wiki/Maqluba
Foto 1 : https://youtu.be/Ycf3vElmHl4 
Foto 2 : http://www.lahamag.com/Details/1392/Ω…Ω‚Ω„ΩˆΨ¨Ψ©_Ψ§Ω„Ψ―Ψ¬Ψ§Ψ¬_Ψ¨Ψ§Ω„Ψ¨Ψ§Ψ°Ω†Ψ¬Ψ§Ω†
BACA SELENGKAPNYA

28 Apr 2016

DIY - Bunga Hias dari Karton Telur

#MenghiasRumah - Part 2

Karton telur.. Aku pernah mengumpulkan beberapa karton telur, tapi akhirnya dibuang juga hehehe.. Ternyata karton telur bisa dibuat bunga mawar teman-temaan.. Kreatif deh pembuat pertamanya.. Pertama kali aku lihat di pinterest. Banyak juga kreasi bunga dari karton telur. Akhirnya aku coba buat juga. Alhamdulillah bisa. 


Bunga ini sudah lama sekali ku buat.. Seingatku kubuat saat masih hamil Hanin. Sekarang Alhamdulillah Hanin sudah 1 tahun 6 bulan umurnya.. Nggak kerasa.. Tapi belum berlanjut lagi buat bunganya hehehe. Cuma berhasil buat 7 saja. Pengennya si buat yang banyak.. Tapi Qadarullah, waktu dan si kecil tak mendukung hehe.. Lumayan lah 7 mawar biru hihihi.. Karton telur di Madinah warnanya biru, abu, kuning, dan katanya ada juga yang ungu. Aku sering mendapat yang biru. Jadi Blue Rose deh.



Daan kini cuma dipajang di dapur saja sementara hiks hiks.. Belum ada vas bunga. Dikumpulin dengan bunga lainnya yang belum punya vas juga. insyaAllah mau buat juga dari botol bekas. Semoga benar-benar terealisasikan aamiin..


(Tunggu vas bunganya ya bunga-bunga cantikku.. Semoga bisa buat beneran nggak cuma sekedar ide di kepala hehe)


Yang dibutuhkan hanya :
πŸ”ΉKarton telur 
πŸ”ΉLem tembak
πŸ”ΉGunting
πŸ”ΉKertas hijau untuk daun (aku pakai kertas crepe)
πŸ”Ή Kawat untuk bunga
πŸ”Ή Cat jika ingin warna bunganya warna selain warna karton

Caranya dengan membaca fotonya ya hehehe.. Tidak ada tulisan caranya, tetapi InsyaAllah jelas... Sumber pinterest. Dan sumber utamanya sudah ada di fotonya.










Aku nggak sampai buat daun seperti ini.. Nggak telaten hehehe.. Cuma pakai kertas crepe aja.. 


Bagaimana teman-teman? Tertantang untuk mengeksekusi karton telur di dapur? Ayo ditunggu juga hasil karyanya πŸ’ͺ semoga tulisan yang sedikit ini bermanfaat 🌹


*catatan : bunganya kalau sudah jadi jangan dicium ya baunya hehehe... 
BACA SELENGKAPNYA