Puasa dan Lebaran 1437 H

Akhirnya ngeblog lagi.. Habis dapet semangat dari Riska hehehe.. Alhamdulillah kita telah dipertemukan dengan bulan Ramadhan.. Taqabbalallahu minna wa minkum semuanya.. Semoga kita tetap istiqomah untuk semangat beribadah dan dipertemukan kembali dengan bulan Ramadhan. Aamiin

Postingan kali ini kayaknya seperti diare diary πŸ˜…
Ramadhan kali ini berbeda dari sebelumnya. Ramadhan tahun ini full di Madinah kota tercinta dan pertama kali puasa ada anak. Puasa di Madinah itu siapin sahur sekitar jam 3, adzan subuh sekitar jam 4, buka puasa jam 7 lebih berapa menit.. Jadi puasa sekitar 15 jam dan lagi musim panas. Tapi aku ya di rumah aja alhamdulillah setel AC hehe.. Solat isya itu jam 9 kurang beberapa menit sebenarnya, tapi semua masjid memundurkan waktunya stengah jam baru adzan isya. Jadi sekitar stengah 10 solat isya. Kalau shalat di masjid Nabawi sekalian shalat tarawihnya, selesai sekitar jam stengah 12 atau jam 12.... Dan 4 jam lagi subuh! πŸ˜„ 


Ya intinya sebenarnya mau bilang, kalau di Madinah ini pas Ramadhan orang-orang hidup di malam hari.. Memang nanggung juga sih mau tidur, karena malamnya pendek. Toko-toko dan restoran pun buka malam. Mungkin sampai sahur juga masih buka. Kalau pagi? Tanyakanlah pada angin yang berhembus seberapa sepinya πŸ˜„πŸ˜„ Rata-rata tidur semua kalau pagi.. 

Dan itulah yang juga terjadi pada anakku.

Hanin (1 tahun 9 bulan), entah kenapa Ramadhan juga ikut jadwal orang saudi tidurnya. Jadwal tidurnya bergeser. Malam begadang sampai sahur. Tidur sih tapi sebentar.. Sekitar jam 10 malam tidur, jam 12 bangun. Sepertinya itu jadwal tidur siangnya yang bergeser ke tengah malam πŸ˜„πŸ˜„ Dan itu seger saampai subuh. Nanti subuh mungkin sekitar jam 6 atau jam 7 tidur.... Saaaaaampai sore, deket-deket mau buka. Ya ini sepertinya jam tidur malamnya yang bergeser ke pagi hari. Enak ya kalau kita pas puasa tidur kayak gitu.. Bangun tinggal buka puasa πŸ˜„. Dan sampai sekarang jadwal tidurnya masih kacau belum normal..

Emaknya hanin jadi ikut tidur pagi dan begadang malam πŸ˜…. Ternyata anak-anaknya ibu-ibu di sini juga sama.. Begadang juga katanya. Kenapa ya? πŸ˜„

Alhamdulillah walaupun nggak puasa dan berlebaran di Indonesia, tetap menyenangkan 😊 beberapa hari sebelum puasa, mertuaku umroh. Jadi nggak sepi deh. Sekalian belajar masak masakan khas banjarmasin lagi hehehe.. Alhamdulillah dibawain macem-macem. Krupuk udang, ikan asin, bumbu masak, hihihi senengnya dapat makanan khas Indonesia baru kerasa kalau sudah di negri orang. Asyik juga jadi diajak jalan-jalan deh 😊 Lalu di hari mertuaku berangkat ke mekah, orang tua ku datang ke rumah! Kejutan! πŸ˜ƒ Tapi sempet curiga juga sih soalnya pas ditelpon lagi banyak tamu dan beberapa hari kemudian ditelpon lagi nggak diangkat-angkat. Ternyata beneran umroh 😊 Alhamdulillah 😊 

Sampai rumah, ngobrol-ngobrol dan ayahku sarapan, lalu masak-masak banyak. Senangnyaaa bisa merasakan masakan ibu tercinta lagi. Alhamdulillah ❤️



Besoknya baru puasa.. Ngajak ibuku buka puasa di halaman masjid Nabawi. Jadi setiap bulan puasa di masjid Nabawi penuh dengan orang berbuka puasa, baik di dalam masjid maupun di luar masjid. Semua halaman digelar karpet untuk berbuka puasa dan makanan minuman berjejer. Kita tinggal pilih mau duduk di mana aja. Gratis!! Biasanya dapet 

Sayangnya aku dan ibuku telat datang ke masjid Nabawi. Akhirnya nggak dapat tempat berbuka puasa. Alhamdulillah sempat dapat kurma dan ada air Zam-zam gratis. Jadi berbuka dengan air Zam-zam dan kurma saja. Sepertinya kalau mau dapat tempat duduk untuk berbuka harus duduk minimal 1/2 jam sebelum adzan magrib.

Rencananya mau ikut umroh juga.. Tapi nggak dapat hotel di mekah.. Sudah penuh semua masyaAllah.. Mungkin semua mengejar keutamaan umroh di bulan Ramadhan.

Lucunya, ibuku kangen makan plecing sampai kebawa mimpi πŸ˜„πŸ˜„ Maklum kayaknya hampir tiap hari makan plecing. Alhamdulillah suamiku sudah beliin kangkung spesial untuk ibuku. Akhirnya aku bawakan kangkung dan tauge rebus, ulekan, dan bahan-bahan bikin sambel hahaha.. Plus suamiku beli kerupuk di restoran Indonesia dekat hotel. Alhamdulillah nikmaaat.. Kurang banyak bawa kangkungnyaaaπŸ˜„ Dan makannya dengan gaya orang saudi, di sufrah (plastik besar untuk digelar). Jadilah Plecing Madinah.



Sama seperti mertuaku, ibuku juga diajak jalan-jalan. Ya seringnya si di toko-toko dekat masjid Nabawi karena cari oleh-oleh. Ke toko baju, dan ke pasar tengah malam!! Kok tengah malam? Ya karena bingung kalau bulan puasa buka jam berapa.. Dan infonya tengah malam masih buka sampai jam stengah 3 atau stengah 4.
Pulang dari pasar langsung masak untuk sahur 😊

Dan tibalah hari berpisah dengan orang tuaku hiks hiks.. 

Tapi beberapa hari kemudian tanteku datang umroh juga. Alhamdulillah nggak sepi lagi 😊

Alhamdulillah puasa tahun ini nggak sepi 😊

Dan lebarannya, kami solat di masjid dekat rumah. Jalan santai menikmati pagi hari. Lalu pulang, makan bentar, lalu tidur hehehe..

Malamnya diundang ke rumah teman. Makan-makan. Alhamdulillah bertemu banyak teman-teman dari Indonesia juga. Jadi lebarannya nggak sepi.

Lalu beberapa hari kemudian ngajak Hanin jalan-jalan ke taman dekat rumah 😊



Baiklah sepertinya cukup dulu curhatnya.. Terima kasih banyak yang sudah membaca 😊

4 Orang Komen:

  1. MasyaAllah nikmatnya puasa di madinah...kapan lagi ya kk bisa kesana..rindu 😒😒
    Walaupun gk pulang tapi serasa pulang ya krna ortu ksna...sun syg buat hanin ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya alhamdulillah mba 😊 Sedihnya belum ketemu mba Selma lagi 😞😞 semoga cepat sembuh anaknya mba Selma aamiin..

      Hapus
  2. Balasan
    1. Waaah masa tri πŸ˜„ Pernah makan sambel buatan mamaku ta? Aku lupa πŸ˜„ Aku juga kangen hiks

      Hapus

Terima kasih sudah membaca dan juga komentarnya yang meramaikan blog ini 😊 (Yang belum punya akun blog, bisa pilih 'anonim' untuk berkomentar dan jangan lupa sertakan nama ya πŸ’