Percobaan Buat Putu

Putuuu.. Siapa yang nggak suka putu? Buat aku aja kalau gitu hehehe..

Sukaaa banget sama Putu.. Tapi hanya bisa makan kalau ada yang lewat depan rumah dengan suara uap airnya yang khas. Itupun jaraaang banget. Gara-gara adikku di grup bilang pengen putu, aku jadi pengen juga.. Padahal kalau nggak diingetin mungkin nggak pengen hehe.. Adikku pengen putu tapi yang jual nggak lewat depan rumah lagi sepertinya. Akhirnya adikku bilang mau buat sendiri, sudah nemu resepnya. Akupun jadi berpikir untuk membuatnya juga. Jadilah berburu resep juga di hutan internet. Ternyata rizkinya adikku akhirnya kesampaian juga dibeliin putu.. Nggak jadi buat deh. 

Nemu resep, ternyata hanya tepung beras, garam, air, dan daun pandan. Alhamdulillah sudah dibelikan tepung beras juga. Siap buat deh..

Walau bahan dikit, tetapi prakteknya ternyataaa heheheee entahlah.. 

Jadi pertama masak air, garam, dan daun pandan. Karena tidak punya daun pandan, aku hanya memanaskan air dipemanas, kasi pewarna hijau dan aroma pandan, dan garam. Tunggu hangat.

Lalu masukan air ke tepung beras. Aduk-aduk tetapi sepertinya tidak sampai menyatu semua tepungnya. Lalu disaring lagi agar bentuknya jadi seperti tepung lagi. Ternyata gini to cara buat tepung hijau hehee.. Disinilah aku bingungg seberapa banyak air yang dimasukkan..

tepung yang disaring.. saringnya ditekan-tekan dengan jari tangan juga agar semua tepung bisa lolos dari penyaringan.

Sudah jadi tepung, ambil cetakan bambu, apalagi bambu sepertinya tidak ada di sini.. Akhirnya pakai gelas-gelas kecil yang biasa dipakai orang saudi untuk minum teh arab dan kurma. Masukan tepung setengah, lalu masukan gula merah yang sudah disisir, masukan  tepung lagi. Kukus deh..

Untuk kelapa parutnya, ini nih nggak ada juga yang fresh hehe.. Jadi pakai kelapa parut kering di kasi air sampai kelapa basah, kukus, lalu kuberi gula halus agar manis. 

Hasilnyaaa..
Huhuhuuu.. Nggak seenak yang di jual-jual.. Mungkin karena nggak ada daun pandan, kebanyakan garam, dan kuenya kurang menyatu. Sepertinya kurang airnya. Atau memang harus pakai bambu jadi berlubang di atas dan bawah 😞😞
Percobaan kali ini gagal.. Mau coba lagi kok males ya hehe.. Mungkin karena sudah coba jadi hilang penasarannya. Mungkin nanti di Indonesia aja kalau bahannya lengkap semua. Tinggal putu ayu nih belum dicoba.

Ada yang pengalaman buat putu nggak ya? 😃

4 Orang Komen:

  1. Putu???
    Udah lupa kapan terakhir kali makan putu...

    <<>>

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kayaknya semakin jarang yang jual ya..

      Hapus
  2. kk juga pengen bikin ini inas, cuma belum nemu cetakannya. Nantilah insyaAllah. Soalnya suka banged juga. Sayang sekarang udah jarang lewat yang jual putunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jarang yang jual sekarang.. ditunggu kak resep buat putunyaa 😃 Infoin juga cetakannya beli di mana ya mba Selma kalau nemu 😊

      Hapus

Terima kasih sudah membaca dan juga komentarnya yang meramaikan blog ini 😊 (Yang belum punya akun blog, bisa pilih 'anonim' untuk berkomentar dan jangan lupa sertakan nama ya 💐