(Masak Bareng) Lontong Isi, Mie Ayam, dan Kunafah

Mie ayam. take by Kak Lida
Masak-masak lagii.. setelah sebelumnya buat macaroni schotel, brownies, dan pastel di rumah kak Lida, beberapa hari lalu (Kamis, 30 Maret 2017) kami masak lontong isi, mie ayam, dan kunafah. Kali ini masak di rumahku. Yang ikut masak-masak sama seperti masak-masak sebelumnya, tapi Aisyah nggak bisa hadir, sedangkan kak Humairo yang sebelumnya nggak bisa hadir kini ikut masak. Jadi berlima lagi masaknya.

Rencana mau buat lontong isi karena 2 bumils, Anggi dan Fadhilah suka sekali dengan lonton isi. Sempat ada kesalahpahaman diantara kita, Aisyah kirain lontong isi itu seperti yang pernah dia buat :

Lontong isi by Nur Aisyah

Ternyata lontong isi versi Anggi dan Fadhilah itu ini :

credit : tastemade

Dan Aisyah bilang itu arem-arem namanya hihihi... Aku juga taunya arem-arem 😄 Malah nggak tau lontong isi. Sepertinya itu memang lontong isi versi orang Jakarta. Karena arem-arem yang pernah ku makan isinya cuma daging ayam. Dan masalah selanjutnya : nggak ada daun pisang!

Akupun memberi saran untuk pakai kol saja. Sepertinya aku pernah lihat ada yang buat pepes ikan pakai kol. Akhirnya sepakat deh coba pakai kol.

Kami membuat lontong isi dengan resep dari tastemade
Isi lontong isi

Rasa isi lontongnya, hmm lumayan laah.. Untuk si hobi makan sepertiku ya enak-enak saja hehee.. Tinggal nasinya nih yang belum jadi-jadi. Nasinya pertama direbus dengan air, santan, serai, dan garam. Tapi hasilnya sepertinya masih kurang lembek.. Apa karena kami pakai beras basmati dari India sana ya hehe.. Karena bakal dikukus juga, kamipun berpikir tak apalah nanti juga bakal jadi lontong 😄

Kata Anggi ditengah-tengah perjuangan kami buat lontong isi : "ujung-ujungnya nanti juga (isinya) dimakan pakai nasi" 😅😅😅 

Tinggal kolnya nih.. Kolnya masih keras. Kak Humairo bilang coba di panaskan di atas api agar lemas. Tapi tetap kurang lemas juga. Akhirnya kami rebus dulu dan berhasil. Setelah di rebus, nyoba menyusun nasi dan isiannya, digulung,,,,, ternyata susaaah banget. Kolnya ada yang robek, ada yang kecil, bagian tengah kolnya terlalu tebal, macem-macem deh.. Akupun memberi saran untuk diikat dengan benang saja hahaha.. Tapi akhirnya teman-temanku mencoba ditusuk pakai tusuk gigi saja seperti membuat lontong asli. Ckckck butuh ketelatenan melipat kol di sini 😄 Yang khusyuk lipat gulung dengan telaten kak Humairo dan Fadhilah. Aku cuma bantu dikit aja hihihi.. dan inilah hasilnya.. 
Siap dikukuuss

Tinggal kukus deh.. Di resep tastemade ditulis direbus 1-2 jam. Tapi dividionya dikukus 😅 Ya kita ikut vidionya aja.. Tapi untuk 1-2 jamnya..... *mikir gas wkwkwkwk.. Entah berapa lama kami mengukusnya karena kami meninggalkannya sambil menikmati mie ayam yang sukses hehehe.. Setelah kupikir cukup lama kami mengukusnya, ku matikan api. Dan tak lama kemudian teman-temanku akan dijemput untuk pulang. Akhirnya langsung ambil lontong isinya dan karena penasaran kami buka dulu sebelum teman-teman pulang dan hasilnyaaaa..
Lontong Isi gagal

Tetap samaaa hahaha.. Nasinya nggak jadi lontong hehe.. Ternyata gagal pakai kol.. Bener deh kata Anggi, ujung-ujungnya makan pakai nasi hihihi.. Karena sisa nasi dan isi lontongnya juga masih banyak karena kolnya terbatas. Ada yang pernah nyoba buat selain pakai daun pisang nggak teman? Hmm tapi entahlah, masih adakah keinginan untuk buat ini lagi setelah kegagalan yang terjadi hehe..

Mie ayam. taken by Kak Lida
Masakan yang kedua, buat mie ayam. Jadi pas lagi nunggu nasi untuk lontong isi jadi, kami buat mie ayam. Resepnya dari kak Lida *belum minta lagi. Alhamdulillah hasilnya memuaskan walau nggak selezat yang dijual. 

Akhirnya malam itu perut kami terisi dengan mie ayam. Kunafah yang masih dioven pun sedang antri untuk disantap hihihi..

Lalu yang ketiga, buat kunafah. Alhamdulillah lumayanlah jadinya walau krim di dalamnya kurang kental. Sepertinya kurang maizena. Juga nggak disiram air gula karena kata dokter, bayinya Anggi berat jadi takut kebesaran pas mau lahir. Oh iya, resep kunafahnya pernah kutulis di sini yaa..
Kunafah

Begitulah cerita ibu-ibu muda belajar masak hihihi... Semangat belajar yaa ibu-ibu muda.. Semoga usaha kita memasakkan masakan untuk keluarga tercinta Allah balas dengan pahala aamiin..

0 Orang Komen:

Posting Komentar

Terima kasih sudah membaca dan juga komentarnya yang meramaikan blog ini 😊 (Yang belum punya akun blog, bisa pilih 'anonim' untuk berkomentar dan jangan lupa sertakan nama ya 💐